Mengulas Tentang Makanan di San Francisco

Mengulas Tentang Makanan di San Francisco

Mengulas Tentang Makanan di San FranciscoIni adalah daftar kurasi yang mencakup seluruh kota, mencakup berbagai masakan, lingkungan, dan titik harga.

Mengulas Tentang Makanan di San Francisco

treasureislandflea – Ini adalah daftar yang menceritakan kisah San Francisco melalui makanan, mendokumentasikan perpaduan taquerias, toko pangsit, dan tujuan mencicipi menu yang menjadikan kota ini salah satu tempat makan paling menarik di Amerika. Ini adalah tempat-tempat yang tidak ingin Anda lewatkan pada perjalanan pertama Anda ke Bay Area, dan tempat-tempat yang layak untuk dicoba bahkan jika Anda telah tinggal di sini selama beberapa dekade.

Dan karena kami ingin memastikan daftar ini mencerminkan sifat tempat makan San Francisco yang selalu berubah, kami memperbarui Eater 38 setiap tiga bulan, menambahkan restoran yang sebelumnya diabaikan, menjadi baru memenuhi syarat (restoran Eater 38 pasti sudah buka selama enam bulan), atau telah meningkatkan permainan mereka. Terkadang restoran yang masih bagus membuka jalan untuk restoran lain, untuk menjaga hal-hal baru dan segar dan, yang penting, untuk memastikan bahwa Eater 38 adalah daftar yang inklusif dan representatif.

Baca Juga : Festival Makanan di San Francisco

Untuk itu, kami telah menambahkan Californios, Octavia, Otra, La Cocina Municipal Marketplace, Anchovy Bar, dan B Patisserie; sementara Pearl 6101, Rich Table, Lazy Bear, Wildseed, Tacos El Patron, dan Breadbelly yang masih bagus telah dihapus untuk saat ini.

Lucca Delicatessen

San Francisco adalah kota yang menyukai sandwich yang serius, dan toko makanan Italia-Amerika kuno ini telah diiris dan ditumpuk sejak 1929. Salami menggantung dari langit-langit, roda keju membebani rak, dan setiap orang memiliki spesial favorit , dari Kombo Italia dengan salame, ham, mortadella, dan provolone, hingga daging sapi panggang Pat Burrell dengan pepper jack dan paprika. Langkah pro adalah mengambil sandwich untuk makan siang dan sekotak ravioli untuk dibawa pulang untuk makan malam.

Sotto Mare

Penduduk setempat dan turis berkerumun ke Sotto Mare untuk mencicipi cita rasa hidangan laut San Francisco yang terkenal: cioppino, rebusan Italia Amerika yang kemungkinan diadaptasi oleh imigran Liguria di Pantai Utara. Itu ada di setiap meja di sekolah tua, pendirian kitsch ini, disajikan dalam mangkuk perak untuk dua orang yang penuh dengan kaldu tomat yang sedikit pedas, kepiting Dungeness, berbagai macam kerang Pasifik, dan beberapa pasta penne yang dilemparkan untuk ukuran yang baik. Makanan laut lainnya seperti salad Louie melengkapi makanan.

Cotogna

Untuk pasta segar, Cotogna melempar seperti nonna Italia, mempertahankan reputasi di kota yang menyukai restoran Cal Italia pedesaan. Dimiliki oleh Michael dan Lindsay Tusk, di grup restoran yang sama dengan Quince berbintang Michelin, tetapi restoran Jackson Square ini lebih hangat dan lebih santai. Oven dan panggangan kayu menghadap ke ruang makan terbuka, dengan meja kayu komunal yang sarat dengan daging babi panggang, kelinci, dan burung puyuh, pasta segar, dan sayuran pasar. Jangan lewatkan raviolo, ravioli berukuran besar tunggal, yang terbuka untuk memperlihatkan kuning telur emas mentega.

Kokkari Estiatorio

Api di perapian dan ayam berputar-putar di atas ludah mengatur nada untuk kedai Yunani yang hangat dan pedesaan ini, yang merupakan tujuan lama, tepat di perbatasan tempat makan siang bisnis FiDi menyeberang ke makan malam kencan malam bersejarah Jackson Square. Ikan bakar utuh hari ini dan iga domba lemon-oregano selalu menjadi camilan, begitu juga kue zucchini yang renyah dan kuintet saus krim dan amis.

Restoran Sam Wo

Pengunjung luar kota mungkin datang untuk memberi penghormatan di Sam Wo karena kepentingan sejarah, karena restoran, yang baru dibuka kembali pada tahun 2015, diyakini sebagai yang tertua di Pecinan San Francisco dan, dengan demikian, salah satu restoran Cina tertua di Amerika. Namun, jauh dari sekadar keingintahuan sejarah, Sam Wo tetap menjadi salah satu tujuan paling lezat di Chinatown, dicintai oleh turis dan penduduk lokal karena menu hidangan Kantonnya yang sederhana dan memuaskan seperti fish jook dan nasi gulung barbekyu.

Tuan Jiu

Itu adalah masalah besar bagi San Francisco ketika koki Brandon Jew mengambil alih ruang perjamuan Four Seas yang bersejarah dan membuka restoran Cina-Amerika yang ambisius di jantung Chinatown. Dia tetap sibuk selama pandemi, membuka Mamahuhu , spin-off santai cepat di Clement, serta mengeluarkan buku masak , Mister Jiu’s di Chinatown. Tapi Mister Jiu’s kembali buka untuk makan malam, menyajikan piring bebek panggang dengan selai kacang hoisin, cheong fun bulu babi, dan pangsit tinta cumi, bersama dengan koktail, bir, dan sari buah apel.

Prime Rib

Klasik Nob Hill berusia 70 tahun ini adalah perjalanan kembali ke masa ketika pelapisan dengan pinset belum ada. Namanya mengatakan itu semua: House of Prime Rib menyajikan satu hal dan satu hal saja, dan itu memanggang prime rib dengan sangat, sangat baik. Satu-satunya pilihan yang harus dibuat adalah: suhu daging, ketebalan potongan, kentang panggang yang dihaluskan atau diisi, dan martini atau Manhattan.

Setiap piring dilengkapi dengan salad (sisi meja yang sudah disiapkan), bayam krim, puding Yorkshire, dan kentang dan tentu saja sepotong besar daging sapi yang dipotong dari salah satu gerobak daging beroda.

Restoran Akiko

Di kota dengan banyak konter omakase mewah, Akiko selalu menjadi pengalaman sushi yang luar biasa. Terselip di Union Square, tidak jauh dari Gerbang Naga ke Chinatown, pemilik koki Ray Lee dan keluarganya telah menyajikan makanan lezat di kursi intim selama lebih dari 30 tahun. Toro, uni, kaviar, dan wagyu sepadan dengan harganya.

Klub Kapal Pesiar Liholiho

Restoran ramping, canggih, dan avant garde ini memadukan warisan chef Ravi Kapur dengan silsilah Prospeknya . Menu ini unik di Kapur tetapi mengambil inspirasi dari grindz lokal yang sudah dikenal. Restoran kembali ke rumah aslinya di Nob Hill dalam beberapa bulan mendatang, dan tim masih menyajikan menu menarik yang terus berkembang, termasuk favorit Liholiho seperti poke dan onigiri nasi renyah.

Oktavia

Octavia kembali dan itu berarti Melissa Perello dan tim sekali lagi berayun ke pagar dengan menu musiman sempurna yang dibintangi pasta segar dan beberapa makanan penutup kota yang paling tak terlupakan. Ada refrein yang familiar dalam campurannya, dengan piring seperti mozzarella segar dengan Jimmy Nardellos dan lasagna jagung Brentwood dengan jagung manis dan cabai cerah yang menekankan luasnya karunia California Utara. Dan tentu saja, ruang di depan jendela tetap semarak dan elegan seperti biasanya, dengan aksen pengaturan struktural dari toko bunga favorit, Petaler .

B Patisserie

Superstar kue Belinda Leong dan Michel Suas terus mendominasi kedua California Street di mana keduanya mengoperasikan B. Patisserie, b. on the Go, dan restoran layanan lengkap terbaru mereka, Routier dan tempat pembuatan kue di San Francisco. Tidak ada kekurangan pembuat roti yang sangat baik di kota ini, tetapi kougin amann Leong yang sangat mentega dan serpihan benar-benar ikonik. Pada kunjungan pertama, sulit untuk menyimpang dari iterasi klasik, tetapi ketika musim berubah, ada baiknya untuk menjelajahi variasi buah dan wijen hitam.

Mourad

Chef Mourad Lahlou memiliki dua restoran yang mencolok: Mourad menawarkan pengalaman bersantap mewah berbintang Michelin di pusat kota, sementara Aziza menyajikan kenyamanan Maroko di Avenues. Dan jika Anda mencari makan malam yang sempurna, Mourad lebih dari layak untuk berbelanja secara Royal.

Bersandarlah di bawah lampu gantung yang berkilauan di ruang makan yang ditata dengan indah yang dipenuhi tanaman. Layanan sempurna, dari tuan rumah yang hangat dan ramah dan staf layanan hingga direktur anggur yang berpengetahuan dan antusias Jose Delgado. Dan semua menu disajikan mulai dengan semangkuk sederhana zaitun hangat dan beraroma lemon atau basteeya ayam mentega hingga piring la’acha format besar dan makanan penutup yang lembut.

Mensho Tokyo SF

Dari semua semangkuk ramen yang layak diteguk di kota kami yang dingin dan berkabut di tepi teluk, Mensho Tokyo menarik antrean panjang di Tenderloin. Lokasi ini adalah pos terdepan AS pertama untuk toko ramen Jepang yang terkenal, yang terkenal dengan kaldu babi tonkotsu yang sangat lembut dan mie goyang dengan gigitan.

Daeho Kalbijjim & Sup Daging Sapi

Di tempat populer Korea di Japantown San Francisco ini, penantian meja selama jam makan malam puncak dapat berlangsung selama dua jam, dan hampir setiap hidangan di menu menyajikan beberapa jenis persiapan daging sapi: kalbitang (atau sup iga sapi); bibimbap daging sapi; seolleongtang, sup tulang lembu putih keruh dengan khasiat menyembuhkan mabuk yang terkenal; dan, jika Anda pikir semua itu tidak akan cukup, brisket daging sapi rebus yang bisa Anda pesan sebagai hidangan pembuka.

Tapi bintang pertunjukannya dan mungkin dari seluruh adegan restoran Korea di kota itu adalah kalbijjim, rebusan iga sapi yang direbus dengan lambat, pedas manis, dan mudah patah yang merupakan klaim ketenaran Daeho.

Nari

Restoran pernyataan Pim Techamuanvivit di Japantown’s Hotel Kabuki tidak seperti tempat Thailand lainnya di kota lebih mewah, tentu saja, dengan pelapis berseni dan (setidaknya selama masa pra-pandemi) ruang makan yang indah untuk dicocokkan.

Namun, pengaruh Nari yang paling berarti terletak pada cara restoran tersebut menghadirkan cita rasa Thailand yang berani dan tidak menyesal ke panggung megah di San Francisco dan melakukannya dengan cara yang menampilkan bahan-bahan lokal. Tidak ada yang malu-malu tentang jamur jamur yang cerah, atau cumi-cumi Monterey Bay yang dilempar dengan kubus dari rahang babi karamel yang lengket.

Restoran Mandalay

San Francisco adalah salah satu kota restoran Burma terbaik di AS, dan, meskipun bukan yang paling mencolok atau paling ramai, Mandalay mungkin yang terbaik di antara yang lainnya tentu saja itu yang paling tidak berkompromi untuk mengakomodasi selera Barat, yang secara umum berarti lebih besar, rasa punchier.

Cobalah sup samusa yang nyaman atau hidangan mi yang harum, tetapi apa pun yang Anda lakukan, jangan lewatkan salad daun teh fermentasi terbaik di kota ini sajian klasik yang tersedia tanpa selada atau kubis untuk mengurangi rasa pedas yang nikmat atau mengurangi kerenyahan keterlaluan dari kacang-kacangan dan biji-bijian.

Bar Ikan Teri

The Anchovy Bar, restoran terbaru dari tim di belakang State Bird Provisions, berenang ke ruang kecil bergaya di dekat Fillmore pada tahun 2020, memberi koki Stuart Brioza banyak ruang untuk memanjakan obsesinya dengan ikan teri. Menu terjun jauh ke dalam ikan kaleng dan tren makanan laut dengan tiram lokal dari atas dan ke bawah Pantai Barat; kerang leher kecil mengayuh di samping potongan chorizo; dan ikan teri kecil, berkilau, yang ditangkap secara lokal yang diolah oleh tim di rumah, jika musim memungkinkan. Di sisi minuman mereka menjaga hal-hal ringan dan tak terduga dengan penerbangan sherry dan riff bersoda pada spritz klasik.

PPQ Dungeness Island San Francisco

Kepiting panggang ala Vietnam, yang dibasahi dengan satu ton mentega dan bawang putih, adalah salah satu hidangan khas pengalaman bersantap di San Francisco, dan tidak ada yang melakukannya lebih baik daripada institusi Distrik Richmond ini, di mana setiap makan malam di hari kerja dapat terasa seperti makan malam yang spesial. perayaan jika Anda berbelanja secara royal pada beberapa kepiting dan sepiring besar mie bawang putih.

Pasar Kota La Cocina

Aula makanan yang luas dan lapang ini menghadirkan beberapa pilihan makanan yang cerah dan lezat ke Tenderloin. Jelajahi pilihan minuman inventif di Fluid Cooperative Cafe milik trans untuk memilih dari menu gurih yang mencakup po’ boys yang diisi dengan udang goreng emas dan sosis andouille; Hidangan Afrika Utara dari koki Wafa dan Mounir Bahloul; dan momo (pangsit Nepal) dari Bini’s Kitchen.

Jam buka agak terbatas (buka untuk makan siang hanya Senin sampai Jumat) tetapi koktail tersedia di bar La Paloma sampai jam 8 malam pada hari Kamis dan Jumat malam.

Beit Rima

Pada sore yang cerah atau malam San Francisco yang sejuk, mungkin tidak ada tempat yang lebih baik untuk menemukan kenyamanan selain di teras dengan deretan bunga Biet Rima atau di dalam ruang makan yang nyaman dengan mezze yang berlimpah di hadapan Anda dan bir Arab dingin di tangan.

Pemilik Samir Mogannam mengubah produk musiman menjadi hidangan ramah vegetarian yang sederhana namun memukau seperti delicata squash yang dibumbui dengan mentega cokelat dengan lebna tajam dan dukkah kacang pinus, sementara makanan pembuka yang lebih berisi termasuk kabob daging sapi yang empuk dan ayam yang diasinkan dengan yogurt menambah bobot menu.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap